Sabtu, 25 Februari 2012

Tungku Tanpa Api -SATU JAM MENULIS SERENTAK, MILAD FLP-


Kau tak akan mengerti bagaimana kesepianku..

Satu tahun sudah aku tidak bertemu denganmu. Tidak lama memang, tapi aku sungguh sedang mengharapkan kehadiranmu. Sudah lama ku mengenalmu, tapi sungguh aku jauh tidak mengenal diriku terhadapmu jika rasa ini muncul. Aku merindukan senyummu, aku merindukan segala tentangmu.

Tiga tahun yang lalu, saat sebuah keputusan tak terduga harus ku terima aku tau ini semua akan terjadi. Aku tau rasa seperti ini akan muncul dan mengganggu nyenyaknya tidurku, akan membuatku berharap dan terus berharap. Dia, lelaki yang bisa membuatku terlalu dini untuk mengambil keputusan. Aku putuskan menunggunya kembali dengan menyajikanku cinta seutuhnya.

“Suatu saat nanti, aku akan kembali dan akan terus berada di dekatmu. Percayalah denganku.” Ucapan tiga tahun lalu masih terekam jelas di benakku. Senyum dan tatapan matanya membuatku percaya, bahwa ia akan menepati janjinya. Fakhri, ia memutuskan untuk bekerja di pulau sebrang dan meninggalkanku saat aku sudah sangat mencintainya.

Kau tak akan mengerti bagaimana kesepianku..

menghadapi kemerdekaan tanpa cinta,

Lama ku jalani hubungan ini, kebahagiaan selalu muncul di sela rasa rinduku terhadapnya.

“Apa kau sudah yakin denganku, Ri?” tanyaku. Aku menggenggam handphoneku erat. Aku takut jawabannya tidak sesuai dengan yang ku harapkan. Di sebrang, Fakhri tidak menjawabku, “Fakhri?”

“Ya, hm, tadi tanya apa?” Fakhri bertanya kepadaku.

“Apa kamu sudah yakin denganku?” aku mengulanginya,

“Maksudmu?” Fakhri belum sepenuhnya mengerti. Aku tidak menjawab, aku memberinya kesempatan untuk mendalami lebih jauh pertanyaanku. Lama Fakhri terdiam, akupun begitu. Aku yakin Fakhri mengerti maksudku.

“Aku tau kau cerdas, pertanyaan singkat itu akan begitu mudah kamu jawab.” Aku memancingnya. Aku mengenal Fakhri, dia seorang yang memiliki komitmen yang kuat dalam menjalani berbagai hal, tidak terkecuali hubunganku dengannya, tapi aku hanya butuh sebuah keyakinan.

“Dari awal sudah ku katakan, aku yakin dengan semua keputusanku. Jangan terus kau mengulangi pertanyaan ini.” Jawabnya. Sejujurnya, jawaban ini tidak sesuai dengan harapanku. Walaupun begitu, aku tetap mempercayai Fakhri sudah yakin akan diriku.

Senin, 06 Februari 2012

Dalam Cengkram Konteraksi

Jangan membuatku semakin tidak menginginkanmu! Tolong hentikan cengkramanmu! Apa kau rela menjadi anak durhaka sebelum kau di lahirkan!
Ini bukan permulaan. Ini adalah awal. Awal yang belum bisa kuhadapi sepenuhnya. Genangan air mata penyesalan yang mengering masih menyisakan jejak hidup yang ku anggap keras, hingga aku tersungkur dalam penyesalan. Ini bukan mauku. Ini juga bukan mimpiku. Mimpiku masih bergerumul dengan angan tak bertepi yang justru kini memojokkanku dalam sebuah kuasa tak terkendali. Saat kendaliku goyah, aku justru menghancurkan ruas besar masa depanku.

Sabtu, 03 Desember 2011

WORKSHOP MENULIS CERITA ANAK - FLP LAMPUNG


Yuk, ikutan, Workshop Menulis Cerita Anak 'Resep Sukses Menulis Cerita Anak'

Pemateri : Ali Muakhir (Peraih Muri 2009 karena menulis lebih dari 300judul buku cerita anak, Founder Line Production)

Workshop dilakasanakan pada : 11 Desember 2011

Bertempat di : Aula ICMI Islamic Centre Rajabasa Bandar Lampung

HTM :
Pelajar dan Mahasiswa : Rp. 30.000
Guru dan Umum : Rp. 50.000

Fasilitas : Modul Workshop, ID Card, Sertifikat, Block note, Lunch, doorprise, dll

Pembayaran pada hari H, pukul 07:30 wib

Pendaftaran keikut sertaan, mendaftar via sms dengan format:

Workshop FLP Lampung_Nama_Pekerjaan_Alamat

send to : 087899973506

Lekas daftaaaaaarrr!

Don't Miss It!

Kamis, 06 Oktober 2011

Kala Senja


Segumpal rasa takut ini tidak bisa begitu saja retak dan hancur hanya dengan sebuah kata hiburan atau seuntai kata motivasi dari orang yang belum bear-benar memahami perasaan ini. Tentu saja mereka tidak akan dengan mudah merasakan apa yang ku rasa. Kala senja ini aku perlahan mulai merasa semakin kurang dapat melihat indahnya bunga, semerbaknya wangi bunga dan sedapnya rasa makanan.

Aku terigat pada Murni. Dia adalah wanita sempurna, yang masih ada utuh di relung hatiku. Aku megusap bingkai berisikan fotoku dengan Murni. Ia terlihat anggun di foto abu-abu yang sudah tergantug kurang lebih empat puluh tahun di kamarku. Setiap aku terjaga dari lelapku, aku akan menemukan wajah ayunya menyapaku dengan kehangatan yang dipancarkan hanya dengan senyuman manis fotonya. Cintaku padanya, abadi. Ini bukan rayuan gombal seperti pada saat aku dulu menggodaya pertama kali bertemu di sebuah jalan setapak yang meghubugkan kampungku dan kampungnya. Aku akan tersenyum mengingat semuanya.

“Murni, aku harap kau akan menungguku di sana,” bisikku pelan “apakah kau merindukanku, Murni?”

Murnilah yang selama ini menemaniku. Ia juga yang melahirkan dan mengasuh anak kami yang kini telah menjadi orang sukses dengan tulus.Anak kami bernama Duma, kini tentu saja ia sibuk dengan pekerjaannya. Mungkin inilah karma, karena dulu Duma lebih banyak menghabiskan waktu bersama Murni, ibunya, bukan aku. Aku terlalu giat mencari nafkah, hingga aku hampir melupakan Duma. Tapi tidak apa-apa, aku tetap bersyukur sudah memiliki anak sepertinya.

Aku membuka sebuah kotak kayu kecil dengan pahatan sederhana yang membuatya menjadi cantik. Itu ku pahat sendiri dan ku berikan hanya untuk Murni. Saat itu Murni menggunakannya untuk menyimpan setumpuk surat-surat penting, termasuk di antaranya surat dariku. Murni memang wanita yang luar biasa. Ia bisa membuatku begitu memahami perwujudan cinta. Lama ku membuka lembar demi lembar surat-surat berkertas lusuh itu, hingga aku mendapatkan sebuah kertas yang sugguh sudah sangat rapuh. Tulisannya sudah menjadi coklat nyaris tidak dapat di baca.

Aku meraba kepalaku. Mencari kacamata yang biasanya ada di atas kepalaku. Tapi tidak ku temukan. Aku harus mencari kacamata itu. Aku sungguh ingin membaca surat ini. Tanpa kacamata, aku tidak akan bisa.

“Mukhlis,” mungkin ia tau. Mukhlis adalah seorang remaja yang dengan sabar menemaniku setelah jasad Murni tidak lagi kuat menunggangi berbagai peyakit. Ia di minta Duma untuk menemaniku. Mukhlis sudah ku aggap cucuku. Mungkin, anak sulung Duma kini sudah sebesar Mukhlis. Tapi sayang, Duma jarang mengantar anak sulungnya untuk menemuiku di sini. Mukhlis sangat cekatan dalam segala hal, ia seperti masa mudaku, bersemangat dalam segala hal, dan ia akan sangat cepat datang ketika aku memanggilnya “apa kau melihat kacamataku?”

“Kacamatanya sudah Mbah pakai, sebentar Mukhlis perbaiki.”

Aku tertegun. Ini yang ku takutkan. Karena bagaimanapun, aku akan ada pada masa di mana aku melupakan semua, aku akan melalaikan apa yang ku punya. Aku akan semakin renta hingga kemudian akan tumbang dengan sendirinya. Namun, itulah hidup.

“Terimakasih, Cu.”

“Apa perlu Mukhlis bacakan Mbah?” tayanya. Aku terdiam. Tulisan itu memang terlihat remang. Kertasnyapun bergetar karena tremor[1] di tanganku membuatku sulit membaca tulisan-tulisan itu. Aku mengangguk, setelah aku yakini aku membutuhkan semua.

“Ini adalah surat Mbah Kakung untuk almarhum Mbah Putri, jadi baca baik-baik, dengan perasaan.”

“Nona Manis di kampung sebrang...” Mukhlis mulai membaca tulisanku, “Ini ku berikan bersamaan dengan seberkas perasaan yang membuatku mampu menahan kantukku hanya untuk mengingatmu. Hai Nona, siapa gerangan dirimu? Nan bercahaya bagai lentera penghias hatiku.

Nona, adakah hatimu sudah termiliki? Masih adakah kesempatanku untuk memilikinya?”

Aku melihat besitan senyum dari mulut anak remaja di hadapanku. Tentu saja, masanya kini adalah masa seperti yang sedang ku alami saat menulis surat itu untuk Murni. Masa pengenalan cinta.

“Mbah, usia berapa Mbah menikah?” pertanyaan yang sama pernah ku lontarkan pada ayahku dulu saat aku ingin meminang Murni. Aku berusaha mengingatnya. Aku tidak bisa megingatnya lagi, kepala ini tidak akan menemukan jawaban segiat apapun ia berusaha mengingat.

“Mbah lupa, tapi Mbah dulu masih sangat tampan. Bahkan kau kalah denganku dulu.” Aku menjawab seadanya. Mukhlis terseyum. Duma memang anak baik, ia tidak salah orang untuk merawatku. Walaupun sebenarnya, aku sungguh merindukan Duma membawa serta cucu-cucuku untuk menemai masa senja, sebelum akhirnya malam tiba dan aku tidak ada lagi bersama mereka.

***

Duma adalah hadiah yang berharga, ia begitu membuatku dan Murni menangis bersyukur. Saat tangisnya pecah riuh terdengar. Hatiku tak henti mengucap syukur. Berbagai nama telah ku persiapkan dengan berjuta makna untuk bekal masa depannya. Kumandang adzan ku perdengarkan di telinga kanannya agar ia selalu mengingat Allah dan taat beribadah. Begitu pula saat ia tumbuh, aku dan Murni tidak akan melewati mengamati masa pertumbuhannya.

Aku melihat sebuah bingkai yang terpaku di dinding kamarku, aku beranjak bangun dari kursi beroda pemberian Duma. Tidak akan mampu ku raih foto itu bila aku tetap duduk. Tapi kakiku begitu lemas. Saat menopang tubuhku, aku merasakan ketidak berdayaan yang teramat. Akhirnya, aku tersungkur mencium lantai.

“Mukhlis, tolong,” aku berusaha bangkit, tapi usahaku tidak membuahkan hasil.

“Ya ampun Mbah. Mbah tidak apa-apa, toh? Ada yang bisa Mukhlis bantu?” Mukhlis terlihat begitu khawatir, ia membantuku kembali duduk di kursi rodaku.

Aku menggeleng. Aku mengendurkan niatku meraih bingkai foto itu. Sebuah bingkai berisikan foto Duma saat ia masih kecil. Seandainya di sini ada Duma. Aku akan memintanya membantuku untuk kembali dapat berjalan. Sejak aku terjatuh dan tidak bisa berjalan, ia nyaris tidak pernah menemuiku. Aku teringat, saat Duma baru mulai belajar berjalan, aku akan mentitahnya, dan ku ajak keliling kampung. Sebentar-bentar, akan ada tetangga yang dengan gemas mencubit pipinya yang tembam menggemaskan. Mungkinkah, suatu hari nanti ia datang untuk mengajariku berjalan kembali?

Tidak terasa aku meneteskan air mata. Tidak kuasaku menahan rasa rindu ini. Sudah lama punggung tangan ini tidak di cium. Terakhir, tiga bulan lalu, saat ia mengambil berkas-berkasnya yang tertiggal untuk mendaftarkan anak sulugnya ke SMA. Ia mencium tanganku untuk berpamitan pulang.

“Semoga kau dan keluargamu selalu dalam lindungannya, Nak.” Ketika aku mengucapkan sebuah doa, rasa rindu itu perlahan akan meluntur. Aku percaya, Tuhan akan senantiasa menjaganya dalam segala keadaan.

***

“Ayah bangun! Mengapa kencing di celana, sih! Seperti anak bayi saja!”

aku terbangun ketika ada bentakan keras. Suara Duma. Ya, Duma datang!

“Duma, kau datang, Nak?”

“Ganti celana dulu, Yah. Jangan menemui Prita dan Clara dalam keadaan seperti ini,” Duma menunjuk celanaku yang basah kuyup karena kencingku.

“Biar, Mukhlis bantu, Mbah.” Mukhlis yang mendengar mendekatiku. Sementara Duma keluar dari kamarku dengan menutup hidungnya dengan sapu tangan, ia terlihat sangat jijik dengan perbuatan memalukan yang tidak ku sadari itu.

Nak, sehina itukah aku? Dulu, aku yang membersihkan kotoranmu. Aku yang mencucinya. Bantu aku, Nak. Mengapa harus Mukhlis? Salahkah aku mendidikmu?” ucapku dalam hati. Aku berusaha menahan kekecewaanku. Mungkin Duma sedang sensitif karena pekerjaannya yang menumpuk.

“Duma,” panggilku setelah aku merasa sudah layak bertemu dengannya. Duma yang sedang menerima telepon tidak menggubris panggilanku. Yang datang haya Clara, anak bungsunya yang baru mulai bisa berjalan menghampiriku. Aku memeluknya, erat sekali. Ini kali pertama aku memeluk erat cucuku. Cucu sulungkupun tidak pernah ku dekap. Duma selalu melarangnya datang menemuiku, karena alasan kesehatannya tidak baik, sehingga tidak boleh berjalan jauh. Alasan klise yang tidak masuk di akal. Seandainya, mereka sejenak saja ada di dekatku. Aku ingin saat itu juga mati, aku igin pergi di tengah kehangatan keluargaku.

“Prita, bawa Clara masuk ke mobil. Kita akan pulang.” Duma memasukkan telepon genggamnya ke dalam saku celananya dan meminta istrinya untuk bergegas pergi. Mimpi indah ini akan segera berakhir. Begitu cepat. Aku masih ingin memeluk Clara, aku masih ingin bercerita banyak dengan Duma.

“Bermalam di sini saja. Kasihan Clara...” aku berusaha menahan Duma.

“Kami masih banyak pekerjaan. Jangan manja, Yah. Kami haya mampir sebentar untuk memberi Mukhlis gaji dan uang bulanan untuk Ayah.” Jawaban Duma membuat dadaku nyeri. Hanya untuk itu? Apakah kau tidak merindukanku, Nak? “Duma...” Tidak mungkin lagi aku berkata-kata tegas untuk memarahinya. Ia sudah dewasa untuk memahami semua. Ia juga kini sudah menjadi ayah dan harus mejalani kewajibannya.

“Ayah, aku pamit pulang. Mukhlis, jaga Ayah baik-baik. Kalau uang untuk keperluannya habis segera hubungi saya.”

Aku tau, Duma sebenarnya anak yang baik. Ia masih memikirkanku. Walaupun tidak secara langsung, aku tau ia mengkhawatirkanku.

“Hati-hati, Nak.” Ucapku pelan karena Duma sudah terlanjur masuk ke mobilnya dan kembali pergi. Hari ini aku kembali sendiri. Mukhlis menghapus air mataku. Aku tertegun.

***

Malam sudah sangat larut. Tiba-tiba, tenggorokanku terasa sangat kering. Badanku sulit ku gerakkan. Dadaku sesak dan sangat sakit, kepalaku berat. Inginku berteriak memanggil Mukhlis. Tapi, aku tak mampu. Berulang kali ku coba. Tapi gagal. Dadaku seperti terbakar, panas sekali. Mungkin, ini adalah saat di mana mentari senjaku akan terbenam dan berganti dengan malam yang semoga akan menenangkan. Semakin lama, dadaku semakin sakit, nafasku sesak terhimpit. Semua tidak lama, aku merasa tubuhku begitu ringan setelah itu.

“Murni, sebentar lagi aku akan bersamamu... Kekal abadi, selamanya, meninggalkan semua kepenatan yang ku temui di penghujung hidupku....” Dengan senyuman aku pergi, aku merasakan ketenangan yang tidak ku temukan di kala senjaku.

Selesai


[1] Tremor adalah getaran tidak terkotrol. Bisa pada tangan atau anggota tubuh lain.

Selasa, 26 Juli 2011

Buku-Kumpulan Cerpen Writing Revolution


Deskripsi:

Antologi “Wajah Wajah Kayu Bapak” adalah kumpulan 30 nominator Lomba Cerpen Remaja 2011 yang diadakan oleh Writing Revolution. Dalam antologi ini, total berjumlah 32 cerpen, 30 cerpen nominator dan 2 cerpen dari dewan juri. Cerpen-cerpen dalam buku ini mengusung tema remaja dengan berbagai aspek permasalahan yang dihadapinya. Juga ada beberapa cerpen yang mengangkat tema lokalitas, isu masyarakat urban, pencarian jati diri, dan cinta.

Topik yang diangkat sangat menarik dan relevan dengan kondisi di lingkungan masyarakat sekitarnya. Dalam buku ini, disuguhkan banyak aspek dari kehidupan dunia remaja. Yang bagaimanapun ternyata sangat kompleks. Hal ini sangat terkait dengan fase pertumbuhan mereka yang sedang mencari jatidiri. Poin menariknya, sebagian besar cerpen ini ditulis oleh penulis yang masih terbilang remaja. Sehingga mereka bisa mendefenisikan dengan baik gejolak remaja yang sedang mereka alami. Tentu hal ini semakin menguatkan posisi tawar cerpen ini dan layak untuk dibaca

Cerpen-cerpen keren para Nominator Lomba Cerpen Remaja WR dalam buku ini:

1) Kun Sila Ananda (WR 01)
2) Fatih Faith (WR 04)
3) Zee Zahrotusti'anah (WR 01)
4) Addien Sjafar Qurnia (WR 04)
5) Sri Wahyuti (WR 02)
6) Mega Anindyawati (WR 02)
7) Él Éyrà (WR 06)
8) Yulina Trihaningsih (WR 06)
9) Ir-one Sandza (WR 02)
10) Muhammad Arif Budiman (WR 04)
11) Tiya Maulida 'khaylila' Radam (WR 02)
12) Najma Amania (Cucun Naizari) (WR 02)
13) Agrifina Helga (WR 05)
14) Rik Sjp (WR 01)
15) Mardiana Yunianto (WR 03)
16) Puan Murhijriatul (WR 02)
17) Thera Febrika Nur Fajri (WR 04)
18) Azalea Putri (WR 01)
19) Sugeng Sentoso (KMC Pekanbaru)
20) Prima Sagita (WR 01)
21) Andri Surya (WR 01)
22) Riri Maretta (WR 02)
23) Yazmin Aisyah (WR 02)
24) Kinoy Raomi (WR 02)
25) Bella Octaviana (WR 01)
26) Kartika Hidayati (WR 02)
27) Yelfi Rahmi (KMC Pekanbaru)
28) Phoenix Wibowo (WR 01)
29) Loli Febriyeni (KMC Pekanbaru)
30) Annisa Rizky Andina) (WR 04)


Keterangan Buku:
Judul : Wajah Wajah Kayu Bapak, Antologi Pemenangan Lomba Cerpen Remaja Nasional Writing Revolution, 2011
Penulis: Silananda, dkk
Terbit: Juli 2011
Tebal: 198 halaman
Penerbit: Leutikaprio
Harga: Rp. 42.000,00
ISBN: 978-602-225-040-1
Ongkos Kirim: Rp 10.000,- (Pulau Jawa) dan Rp 15.000 (luar Pulau Jawa)

Cara Pembelian:
Transfer uang pembelian termasuk ongkir: Rp 52.000 (Pulau Jawa) atau Rp 57.000,- (Luar Pulau Jawa) ke rekening LeutikaPrio:
*Bank BNI: 0211238297, an. ROCHMAWATI, SE
*Bank Central Asia (BCA): 8610169041, an. ROCHMAWATI
*Bank Mandiri: 1370007536226, an. ROCHMAWATI
*BANK SYARIAH MANDIRI (BSM): 0947033820, an. ROCHMAWATI

Kemudian SMS data pembelian buku kamu ke nomor 0821 38 388 988 atau bisa kirim ke PESAN Facebook Leutika Prio (tulis judul "PESAN BUKU") yang berisi:

Jumlah transfer # ke rekening Leutikaprio yang mana (BCA/MANDIRI/BNI/BSM) # tanggal transfer # Judul Buku yang Dipesan # Nama Lengkap # Alamat Lengkap (sampai pos/Tiki) # nomor HP/telpon.
(*mohon data ini diisi dengan lengkap supaya selamat sampai alamat.


(Kalau ada yang berminat tapi ada kendala, bisa melalui Thera, nanti di bantu)
Bisa menghubungi Thera di nomor HP (085769600223) atau PIN BB 277E52A1

Selasa, 12 Juli 2011

Siapa Aku

Aku bersembunyi di sela benderang
Aku menangis di tengah hujan
Aku tertawa di antara kegelapan
Bias pilu menggelitik ketenangan

Siapa aku?
Makhluk berselimutkan dusta
Meniti sebuah langkah berdebu
Tanpa tahu di mana aku berlabu

Terhempas jiwa nan menawan
Bukan, itu bukan aku
Terbias senyum meniti
Bukan, itu juga bukan aku

Lalu, siapa aku?

Senin, 04 Juli 2011

LMCR-2011 ROHTO-MENTHOLATUM GOLDEN AWARD 2011 Total Hadiah Rp 95 Juta!!!!

Lomba Menulis Fiksi Paling Bergengsi

LMCR

KEMBALI MENGUNDANG ANDA UNTUK BERPRESTASI

Raih Hadiah Total Rp 95 Juta

Syarat-Syarat Lomba

Lomba ini terbuka untuk pelajar SLTP (Kategori A), SLTA (Kategori B) dan Mahasiswa/Guru/Umum (Kategori C) dari seluruh Indonesia atau mereka yang sedang studi/bertugas di luar negeri

Lomba dibuka 21 April 2011 dan ditutup 21 September 2011 (stempel pos)

Tema Cerita: Dunia remaja dan segala aspek serta aneka rona kehidupannya (cinta, kebahagiaan, kepedihan, kekecewaan, harapan, kegagalan, cita-cita, persahabatan, pengalaman unik, petulangan maupun perjuangan hidup)

Judul bebas, tetapi mengacu pada tema Butir 3

Setiap peserta boleh mengirimkan lebih dari satu judul. Judul boleh menggunakan bahasa asing

Naskah ditulis dalam bahasa Indonesia yang baik, benar dan indah (literer). Bahasa daerah, bahasa prokem, bahasa gaul dan bahasa asing boleh digunakan untuk dialog (bukan narasi)

Naskah yang dilombakan harus asli, bukan jiplakan dan belum pernah dipublikasikan

Ketentuan naskah:

Ditulis di atas kertas ukuran kuarto atau A-4, ditik berjarak spasi 1,5 spasi, huruf 12 font Times New Roman, margin kiri-kanan rata maksimal 3Cm

Panjang naskah 6 (enam) – 10 (sepuluh) halaman, diprint 3 (tiga) rangkap (copy) disertai file dalam CD

Naskah disertai sinopsis, biodata singkat pengarang dan foto dalam pose bebas ukuran postcard. Lampiran lainnya: Fotocopy KTP/SIM atau Kartu Pelajar/Mahasiswa dan Kartu Keluarga (pilih salah satu)

Setiap judul naskah yang dilombakan wajib dilampiri 1 (satu) kemasan LIP ICE jenis atau saja atau segel SELSUN jenis apa saja

Naskah yang dilombakan beserta lampirannya dimasukkan ke dalam amplop tertutup, cantumkan tulisan PESERTA LMCR-2011 sesuai dengan kategorinya pada bagian kanan atas amplop

Naskah dan persyaratan (Butir e) dikirim ke alamat:

Panitia LMCR-2011 ROHTO-MENTHOLATUM GOLDEN AWARD

Jalan Gunung Pancar No.25 Bukit Golf Hijau, Sentul City

Bogor 16810 – Jawa Barat

Hasil lomba diumumkan 15 Oktober 2011 melalui website: www.rayakultura.net danwww.rohto.co.id

Keputusan Dewan Juri bersifat final dan mengikat

Naskah yang masuk ke Kotak Pos Panitia LMCR-2011 menjadi milik PT ROHTO, hak cipta milik pengarangnya

Informasi lebih lanjut silakan e-mail ke: lmcr.kelima@gmail.com

Hasil Lomba dan Hadiah Untuk Para Pemenang

Pajak hadiah para pemenang ditanggung PT ROHTO Laboratories Indonesia

Kategori A (Pelajar SLTP)

Pemenang I – Uang Tunai Rp 4.000.000,- + ROHTO-MENTHOLATUM GOLDEN AWARD

Pemenang II – Uang Tunai Rp 3.000.000,- + Piagam ROHTO-MENTHOLATUM

Pemenang III – Uang Tunai Rp 2.000.000,- + Piagam ROHTO-MENTHOLATUM

5 (lima) Pemenang Harapan masing-masing mendapat Uang Tunai Rp 1.000.000,- + Piagam ROHTO-MENTHOLATUM

10 (sepuluh) Pemenang Harapan masing-masing mendapat Bingkisan dari PT ROHTO + Piagam ROHTO-MENTHOLATUM

15 (lima belas) Pemenang Karya Favorit masing-masing mendapat Piagam ROHTO-MENTHOLATUM

Sekolah Pemenang I, II dan III berhak mendapat 1 (satu) Unit TV

Kategori B (Pelajar SLTA)

Pemenang I – Uang Tunai Rp 5.000.000,- + ROHTO-MENTHOLATUM GOLDEN AWARD

Pemenang II – Uang Tunai Rp 4.000.000,- + Piagam ROHTO-MENTHOLATUM

Pemenang III – Uang Tunai Rp 3.000.000,- + Piagam ROHTO-MENTHOLATUM

5 (lima) Pemenang Harapan masing-masing mendapat Uang Tunai Rp 1.000.000,- + Piagam ROHTO-MENTHOLATUM

15 (lima belas) Pemenang Harapan masing-masing mendapat Bingkisan dari PT ROHTO + Piagam ROHTO-MENTHOLATUM

50 (lima puluh) Pemenang Karya Favorit masing-masing mendapat Piagam ROHTO-MENTHOLATUM

Sekolah Pemenang I, II dan III berhak mendapat 1(satu) Unit TV

Kategori C (Mahasiswa/Guru/Umum)

Pemenang I – Uang Tunai Rp 7.000.000,- + ROHTO-MENTHOLATUM GOLDEN AWARD

Pemenang II – Uang Tunai Rp 6.000.000,- + Piagam ROHTO-MENTHOLATUM

Pemenang III – Uang Tunai Rp 4.000.000,- + Piagam ROHTO-MENTHOLATUM

5 (lima) Pemenang Harapan Utama masing-masing mendapat Uang Tunai Rp 1.500.000,- + Piagam ROHTO-MENTHOLATUM

20 (dua puluh) Pemenang Harapan masing-masing mendapat Bingkisan dariPT ROHTO + Piagam ROHTO-MENTHOLATUM

200 (dua ratus) Pemenang Karya Favorit masing-masing mendapat Piagam ROHTO-MENTHOLATUM

Seluruh pemenang mendapat Antologi LMCR-2011 dan Buku TELAGA INSPIRASI MENULIS FIKSI karya Naning Pranoto

Ayo Berbisnis